Membangun Kembali Kepercayaan

Hilangnya kepercayaan adalah pengalaman yang sangat menyakitkan. Ini sering melibatkan jawatani.com banyak luka, kebingungan, kemarahan, dan kesedihan.

Menghadapi emosi-emosi ini sangat penting ketika mencoba membangun kembali kepercayaan. Saat kesal, kami ingin mitra kami memahami sudut pandang kami – untuk memahami perasaan dan emosi kami.

Cara efektif membangun (kembali) kepercayaan di tempat kerja - SHIFT  Indonesia
Memahami bagaimana perasaan kita itu penting karena itu membantu kita mengatasi perasaan negatif kita dan melangkah lebih jauh darinya.

Jika seorang mitra tidak meluangkan waktu untuk membuat kita merasa dipahami – kita mencoba membalas dendam – kita mencoba membuat pasangan kita merasa seburuk yang kita lakukan

Meskipun kedengarannya kekanak-kanakan, ketika seseorang tidak memahami rasa sakit atau sakit kita – kita mencoba membuat mereka merasakan apa yang kita rasakan (ini seringkali merupakan respons yang tidak disadari). Tidak merasa dipahami, sering mengarah ke permainan saling menyakiti.

Dalam kebanyakan kasus, pasangan tidak meluangkan waktu untuk membuat kita merasa dipahami karena mereka tidak tahu bagaimana melakukannya ATAU karena mereka bersikap defensif (merasa diserang).

Ketika dituduh melakukan kesalahan, orang sering mencoba untuk …

* minta maaf
* Menawarkan alasan dan penjelasan
* menarik
* atau bahkan menyerang balik …

Strategi-strategi ini TIDAK bekerja karena mereka gagal menciptakan pemahaman yang nyata. Sederhananya, orang perlu merasa dipahami sebelum permintaan maaf ditawarkan dan penjelasan diberikan. Hampir tidak mungkin membangun kembali kepercayaan sampai orang yang dirugikan merasa dipahami.

Jadi, ketika mencoba membangun atau memperbaiki kepercayaan – ada baiknya melihat situasi dari sudut pandang pasangan. Cobalah untuk memahami mengapa orang lain begitu kesal – secara langsung mengakui perasaannya (“Anda marah, sakit hati, bingung”) dan penafsirannya terhadap situasi (“dan, Anda punya hak untuk marah, karena apa Saya salah. “)

Anda pada dasarnya harus setuju bahwa perasaan orang lain itu sah dan adil – beri tahu orang lain bahwa Anda mendapatkannya. Jika Anda bisa melakukan ini, kepercayaan akan jauh lebih mudah diperoleh kembali.

Jika Anda dapat membuat seseorang merasa dipahami ketika mereka kesal, mereka lebih cenderung …

* tenang
* memaafkanmu
* merasa lebih dekat
* Dengarkan sisi ceritamu …

Jika Anda tidak meluangkan waktu untuk memahami perasaan pasangan Anda, membangun kembali kepercayaan jauh lebih sulit dilakukan. Tetapi, begitu Anda membuat pasangan merasa dipahami, menjadi mungkin untuk menawarkan permintaan maaf yang efektif.

Leave a Reply